1st Step in Sumbawa, Kenawa Island

Akhirnya. Kata pertama yang melintas di benak pas pertama nginjek kaki di Pelabuhan Poto Tano. Cuma rencana selintas, yang timbul berkat undanga n pernikahan seorang teman di Mataram.

Rencana ke Sumbawa yang terbilang singkat, karena waktu libur yang pendek (walopun judul di kalender long weekend). Baca-baca di blog, mostly from http://www.yukberangkat.com punyaan Bli Wayan, akhirnya memantapkan diri untuk mampir ke Sumbawa, tepatnya Pulau Kenawa yang udah kian famous di kalangan pelancong wisata semenjak tayangan My Trip My Adventure yang waktu itu dipandu Nadine dkk.

Kenawa, sebuah pulau kecil yang terletak di Sumbawa. Cuma pulau seiprit sih, tapi apa yang ada di pulau ini lebih besar dari apa yang bakal dibayangin orang-orang. As local people told me, luasnya cuma 13-15 hektar gitu. Pulau ini adalah sebagian dari pulau indah yang tersebar di sekitaran perairan Sumbawa Barat. Pulau-pulau lainnya seperti Paserang, Gili Namoo dkk, juga sudah mulai menjadi favorit wisatawan (sayang ga sempet karena waktu yang singkat).
Sempet kepikir buat bertolak ke Sumbawa makek pesawat aja dari Bali, berhubung harga tiketnya juga masih friendly. Tapi setelah cek di google maps, ternyata secara geografis, Pulau Kenawa itu ada di ujung barat Pulau Sumbawa, which is deket banget sama pelabuhan penyebrangan Lombok – Sumbawa. Jadinya naik pesawat rute DPSLOP, yang saat ini baru ada 2 maskapai yang frekuensi penerbangannya rutin, LION, WINGS dan GARUDA INDONESIA. Biar kata long weekend, saya sukses mendapatkan tiket LION AIR dengan harga IDR 167,000, yah meskipun delay sejam. Buat yang rame-rame dan milih jalur darat, bisa juga sih bawa mobil dari Bali nyebrang pakek ferry. Tapi harga tiket ferry nya bakal nyampe 700rb tergantung jenis mobil, dan makan waktu lebih banyak. Sama halnya dengan yang doyan naik kendaraan roda dua (bakal lebih capek malah).
Nyampe di Bandara Internasional Lombok, lumayan bagus dari segi bangunan dan luasnya (mungkin karena baru). Dan asiknya, di bandara ini ada transport Damri, jd buat yang suka ngirit, ke Senggigi atau ke Mataram bisa naik Damri aja dengan tarif yang murah. Tarif terbaru Bandara – Mataram sih sekarang udah IDR 25,000/org.
Buat neken budget dan supaya keliatan pelancong sejati, saya dan teman sewa sepeda motor di Mataram dengan tarif IDR 60,000/24 jam, buat dibawa lari ke Kenawa. Selain lebih bebas menari-nari di jalanan, sepeda motor juga hanya membutuhkan maksimal 20rb bensin dari Mataram ke pelabuhan. Untuk nyebrang ke Sumbawa, kami mesti bertolak ke Pelabuhan Kayangan yang ada di Lombok Timur. Dari Pelabuhan Kayangan yang berjarak tempuh 2 jam dari Mataram, perjalanan dilanjutkan dengan naik ferry (biar irit). Tujuan selanjutnya adalah Pelabuhan Poto Tano di Sumbawa (Barat), pintu gerbang buat bisa ke Pulau Kenawa dan ada setiap 30 menit. Buat yang bawa kendaraan roda dua sepeda motor dengan spek 500cc, tarif ga lebih dari 52rb perak dah.
Naik ferry itu banyak ngasih cerita sebenernya, ketimbang fast/speed boat yang lebih mahal harganya. Dengan naik ferry, bisa mantau kegiatan orang-orang diatas kapal buat mengusir rasa bosen. Ada yang otak atik hape main Candy Crush, ada yg sekedar ngobrol, ada yang recok sendiri foto selfie.

Pelabuhan Poto Tano itu gambaran alamnya keren. Pas menepi, udah keliatan beberapa bukit-bukit dengan menara TPS provider XL dan TELKOMSEL berdiri dengan gagah. Buat pengguna 2 provider ini, sinyal dan koneksi sadis! Di deket pelabuhan, si yang punya boat nelayan Bang Kami udah nunggu di Alfamart sama partner in crime nya, Bang Wawan Shatu Syatu. Awalnya saya sempet nanya-nanya Bli Wayan untuk kontak yang bisa dihubungi selama di Sumbawa. Bli Wayan sih suggest nya “penambang” Pak Agus. Tapi pas di hubungi, Pak Agus sudah gak di Poto Tano lagi, sehingga waktu itu beliau alihkan ke Bang Kami. Ketemu Bang Kami, dealing-dealing, dapetlah harga yang reasonable pp ke Kenawa. Kalo dari testimoni Bang Kami, beliau masih menggunakan mesin boat yang biasa, sementara teman2 sejawat lainnya udah make mesin keluaran terbaru dan suaranya lebih redam. Makanya beliau bisa ngasi harga yang bersahabat. Oiya, sebelum ke Kenawa, ada baiknya banyak baca-baca blog di internet, untuk dapet info “penambang” di Poto Tano yang bisa dihubungi. Jadi biar bisa dealing dari awal dan budget yang disiapkan udah definite buat nyebrang ke sana.

20 menit doang mengarungi lautan, kita dah sampe Kenawa. Perasaannya? Naujubilah ini muncung ga brenti mengagumi.Gradasi air laut biru muda ke biru tua, pasir yang putih dan lembut, hamparan padang rumput dan bukit Kenawa yang hijau. Etdah, beruntung banget bisa menikmati itu semua di siang bolong yang cerah.
Abis itu ngapain? Ya buka baju, celana, nyebur, mandir, berenang dan snorkeling ala ala. Sewa snorkeling ada. Warung makan ada. Dan yang terpenting, sinyal ada dan kuat. Bisa livetweet di twitter HAHAHAHA. Alat snorkeling bisa disewa di Kenawa dengan tarif yang murah juga sih.

Selain itu kita bisa mengelilingi ini cukup 3 jam, karena emang ga begitu luas. Apalagi hamparan padang rumputnya yang kece, ga bakal kerasa capek mesti naik turun bukit. Pelancong juga bisa camping, kalo ada peralatan sendiri jangan lupa bawa. Sewa dr Mataram juga bisa. Sewa di Poto Tano juga bisa. Tanya aja ama “penambang”nya, mereka dengan senang hati ngasih info. Jujur, pengen banget sih camping, tapi persiapan belom ada. Surely next time. Jadi mutusin buat balik ke Pulau utama nyari penginapan. Tanya-tanya, lha penginapan agak jarang. Malah ditawarin tidur di rumahnya Bang Kami. Yaudah sikat.

 

Masyarakat sekitaran Kabupaten Poto Tano itu ramah dan baik, welcome serta komunikatif. Apapun yang kita tanya, mereka dengan senang hati ngejawab sesuai yang mereka tau. Kalo di destinasi yang udah komersil, setiap info adalah rupiah. Jadi beruntunglah bisa kenal Bang Kami dan masyarakat sekitarnya. Ga sekedar ngambil poto untuk pamer, tapi banyak cerita yang kami bawa pulang dari Kenawa.

1st Step Sumbawa, Kenawa Island

long-awaited lovina, a wild 1-day trip

We’ve been staying in Bali for years, tapi kesempatan buat ketemu sama lumba2 di Lovina tuh baru kejadian di tahun ini. Sad, isn’t it? Dan yang dimaksud dengan “we” disini adalah saya sama karib saya namanya Fatin. Yah, we named her after her most favorite Indonesia singer, Fatin Shidqia Lubis😆

Anyway, beberapa bulan lalu si Fendi (adiknya si Fatin) ngabisin waktu liburan di Bali dan kenalan ama beberapa  anak-anak Fak (baca yang bener) Pariwisata UNUD. Dari pergaulan si Fendi, saya dan Fatin bisa kenal sama adik2 kelas, yang pada saat itu punya planning mau ke Lovina, buat ketemu ama lumba2. Continue reading

a runaway to lombok, the journey that built me a traveller part 2

Ntah kenapa abis snorkeling di 3 Gili, kompakan bertiga ga mw stay semalem di Gili Trawangan. Tiba2 aja terbersit pengen ke Pink Bich yang di Jerowaru. Well, siang nya abis snorkeling langsung balik lagi ke Senggigi, dan balik lagi stay di Elen Hotel😀.

Pink Beach menjadi destinasi dadakan yg sebelumnya ga ada di itenerary, dan cek2 di maps jaraknya lumayan jauh kalo dr Senggigi. Kira2 makan waktu 3 jam-an lah. Asumsi awal sih gitu. Jadi jam 5 subuh saya serta 2 makhluk lainnya udah on the way dan menggantungkan nasib ke si GPS masa kini, Waze. Aplikasi nya bisa didownload disini (Android) dan disana (iOs).

Berhubung si Waze suka ngarahin ke rute yang ga ada trafik dan tercepat secara jarak, maka masuklah kami melewati rute antah berantah dengan kondisi jalan yang teramat buruk. Anyway, Pink Beach atau Pantai Tangsi itu ada di Jerowaru, Lombok Timur. Waktu kami kesana, kayaknya lagi musim kemarau sehingga pohon-pohon di sekeliling bener2 kering kerontang, jam 8 pagi aja udaranya udah nyengat banget. Keluar dari jalan antah berantah itu, kami kembali ditemukan dengan jalan beraspal, dan ada plank masuk Pink Beach 15km lagi. Jalanan beraspal juga, oh aman, dalam hati berujar. Baru 2 km, ternyata jalan beraspal berubah menjadi jalanan berpasir dan berdebu, kerikil2 kecil sebagai cover jalan. 13m itu pantat kami kembali disiksa dengan kondisi jalan yang semakin lama semakin berkerikil. Mungkin kalo pake mobil perjalanan ga akan semenyiksa ini, tapi yg bikin seru dari sebuah eksplorasi ya hal2 kayak begini. Selama pencarian Pink Beach itu, di sekeliling hanya ada pohon2 dengan ranting2 kering yang ga berdaun, bangunan2 pemerintahan yang kayaknya ga dipake lagi dan 1-2 warung serta beberapa kepala masyarakat setempat. Disini saya bener2 menikmati keseruan berpetualang, meskipun panas nya naujubilah.

Salah satu kantor pemerintahan yang kayaknya udah ga keisi lagi

Salah satu kantor pemerintahan yang kayaknya udah ga keisi lagi

Akses Pink Beach bisa dibilang sangat ga bersahabat, satu2nya traveller yang jalan menuju kesana mungkin cuma kami bertiga aja, even mobil pun cuma sebiji aja yang kami temui menuju ke lokasi yang sama. Sebelum sampe di Pink Beach, kami melewati salah satu (atau mungkin) satu2nya hotel mewah nan mahal disana, Jeeva Beloam Beach Camp, yang harga permalam nya bisa ampe 9juta rupiah. Ya, 9 juta rupiah, Tanya2 dikit sama satpam, akhirnya dikasi petunjuk Pink Beach tinggal 500m lagi. 500m pun terasa kayak 5km krn jalanan yang berbatu kerikil.

Papan nama Jeeva Beloam Beach Camp, salah satu hotel termahal di area Beloam

Papan nama Jeeva Beloam Beach Camp, salah satu hotel termahal di area Beloam

Jam 8.45am, sepeda motor yang kami tumpangi bisa bernapas lega karena plank nama Pink Beach udah keliatan di depan mata. Dari kondisi plank nama dan post nya, keliatan banget kalo pemerintah daerah belum campur tangan dalam pengelolaan pantai ini. Dari muncul pintu masuk, kita mesti arungi jalan menurun yang juga masih berkerikil, ga rata dan sometimes ada batu2 segede kepalan tangan melintang. Mesti hati2 sih turun atau naiknya, biar ga slip.

Plank Pink Beach

Plank Pink Beach

Turunan masuk Pink Beach

Turunan masuk Pink Beach

Ladskap Pink Beach, kesan Pink nya tajam!

Lanskap Pink Beach, kesan Pink nya tajam!

Since we were the only travellers there, we could only see taverns which just opened. Most of the owners are from East Java who decided to resettle in Jerowaru for any reason that I didnt ask.

Pasir di Pantai ga serta merta keliatan warna Pink, tapi kalo disimak setelah ombak berdesir, bakal ketara ada sensasi warna pink di pasirnya. Apalagi kalo pagi sama sore, karena bias sinar matahari bikin kesan warna pink makin tajam. Pas saya tanya sama orang warung asal muasal pasir pink ini, salah satu Bapak bilang pasir nya ini sebenernya warna putih. Dia sih bilang kalo di sisi mana gitu, ada karang warna kemerah2an, selama beratus2 tahun kena ombak dan abrasi sehingga mengikis karang menjadi butiran2 kecil yang melebur ama pasir pantai. Jadilah pasir putih bercampur dengan butiran karang merah menghasilkan warna pasir dengan kesan merah jambu.

This was the point from this Journey. I didnt really get the high level excitement when we were in Senggigi or snorkeling in 3 gilis. This was all of sudden, we didnt really set Pink Beach into our itenerary before, but man once my feet stepped on the beach, I felt the peace on my mind, heart and admiration over this place.

WEFIE DOLOOOOO!!

WEFIE DOLOOOOO!!

Perjalanan di tengah tanah tandus, pohon2 kering, panasnya sinar matahari, sepi nya sekitar dari rumah2 dan manusia, bikin kunjungan ke Pink Beach jadi yang paling berkesan di trip Lombok saya yang pertama ini. Bangga banget bisa napakin kaki ke Pantai Pink Lombok disaat ga banyak orang ngeh sama destinasi satu ini, and this is one of the most unforgettable moment in my life.

Notes:

  • Harga tiket P. Padang Bai – P. Lembar dan sebaliknya waktu itu masih IDR 125,000. Mending ambil skejul yang jam 1AM, jadi nyampe2 pagi jam 6 bisa langsung jalan ke destinasi terdekat.
  • HOTEL ELEN jadi salah satu favorit backpacker baik domestik maupun wisman. Harganya murah, pas buat kamu yg pelit. Nyang fan bisa 100k, nyang AC bisa dapet 150k.

(this journey started in 26 Sep and ended in 29 Sep, 2014)

a runaway to lombok, the journey that built me a traveller part 1

Hello guys (terdengar familiar? Tulisan pertama saya juga diawali dengan 2 kata ini). Di sabtu malas ini saya kedapetan ilham buat ngisi blog saya yang masih sederhana ini dengan satu cerita dari Lombok. Yap, Lombok my first official traveling. Kenapa di bilang official? Karena perjalanan ini datengnya dari ide sendiri, pakek uang sendiri, inisiatif sendiri dan dengan teman sendiri.

Ide ngacir ke Lombok datengnya dari kebosenan sesama karyawan biasa buat ngelepas penat dari rutinitas kerja sehari2, dan pengen nikmatin sesuatu yang baru tanpa harus rogoh kocek berlebih. Dan Lombok adalah jawabannya.

Saya, Egya dan Indra adalah personel dalam paket wisata ini, satu manusia lagi namanya Chelik ga ikut karena beralasan sakit. Who knew.

Sesuai rencana awal, jalan-jalan dengan biaya hemat, maka transportasi sepeda motor menjadi armada selama 3 hari perjalanan kami ke Lombok. Trust me, if you lived in Bali, then motorcycle would be your perfect choice to do the economic trip to Lombok. Berhubung si Indra ini kerjanya di salah satu club ter-vamos di Bali, maka saya dan Egy pun mesti nunggu ayam berkokok dulu baru brangkat jalan. Dan sesuai dengan habitnya orang Indonesia kalo berurusan sama yang namanya waktu, maka jadwal awal dari jam 6 pagi akhirnya molor ampe jam tengah 8 baru jalan. Well….

Buat nyebrang makek kapal ferry, artinya kami mesti ke Pelabuhan Padang Bai, yang masuk dalam wilayak Karangasem dan berjarak 1.5jam perjalanan dari ibukota Bali. Pelabuhan Padang Bai menjadi satu-satunya akses dengan kapal feri menuju Pelabuhan Lembar, Lombok.

Pose nista di Pintu Pelabuhan Padang Bai

Pose nista di Pintu Pelabuhan Penyebrangan Padang Bai

Sampe Padang Bai tengah 9, bayar tarif per sepeda motor IDR 125,000, beli 2 bungkus nasi jinggo and then we sail away. Traffic Padang Bai – Lembar dan sebaliknya bisa dibilang tinggi, karena skejul penyebrangan bakal available satu jam sekali dalam 24 jam, dengan durasi di atas laut bisa ampe 4-5 jam. Jadi sebenernya waktu terbaik buat trip ke Lombok dengan sepeda motor dan nyebrang pake kapal feri ya jam 12 atau 1 malem, biar nantinya bisa sampe daratan Lombok jam 5 atau jam 6 pagi.

Model kapal feri yang tersedia buat ngangkut penumpang dari Padang Bai – P. Lembar dan sebalinya tuh untung2an sih, kadang dapet yang pakek ruangan berAC dan ada VIP nya, kadang dapetnya cuma ruangan tanpa kursi jadi kita mesti terpapar layaknya ikan asin dijemur di ruang tunggu. Kebetulan perjalanan pagi, jadi ga duduk di ruang AC pun ga masalah (kami duduk di kabin luar sambil nikmatin view lautan dan angin laut selama 4 jam lebih (!)).

Penantian 5 jam  kebayar pas kapal nepi di Pelabuhan Lembar.... Boring cuy!

Penantian 5 jam kebayar pas kapal nepi di Pelabuhan Lembar…. Boring cuy!

Nyampe jam tengah 2, kita betiga langsung ngambil langkah seribu buat cari makan yang pastinya searah jalan ke Senggigi. Dari Lembar ke Senggigi berapa lama yah? Ya taro lah 1.5 jam ala motor jadul Astrea.

IMG_0238

Hotel Elen, murahnya pas buat traveler pelit macam saya

Anyway, pas nyampe Senggigi langsung teringet ama Sanur, model2nya mirip gt karena banyak hotel di kiri kanan jalan dan banyak bule jalan kaki jugak. Lumayan complicated juga sih kalo personel dalam sebuah trip itu semuanya first timer. Hari pertama pun abis buat muter2 ga tau arah. Hampir jam 4 dan kita masih bingung mw reserve hotel mana. Akhirnya nekat2an aja nyari hotel yang kelihatan murah dan walk in reserve. Ketemu lah satu homestay namanya Hotel Elen,

Ceritanya kamar lumayan penuh, nyisa cuma satu kamar dan pakek fan pulak. Akhirnya saya pun mesti terapit 2 tubuh raksasa dalam satu bed berukuran 200×180. Uggfhhh…. Yah konsekuensi ngeluarin duid cuma 100k/malem. Lokasinya strategis, deket sama tempat makan, ada beberapa toko jualan oleh-oleh, dan deket sama pantai yang ada styrofoam sebelahan ama Kila Senggigi. Jadi agenda sore ya cuma liat2 bentukan Senggigi aja sih.

Ini dia 2 raksasa yang saya maksud

One of the best view caught on our phone.

Diantara tiang listrik dan pohon kering, lautan Senggigi nampak elok

We spent the night in Senggigi and we decided to spend the rest of our days in Gili Trawangan, so besoknya bisa bangun pagi bukan karena rajin, tp karena 3 penggal daging diatas kasur sedang bikin mata ga damai. Melaju ke Pelabuhan Bangsal, satu jam dari Senggigi. Di P. Bangsal itu ada beberapa tempat untuk nginepin motor dengan tarif ful day dan half day. Masa itu sih ful day 10k, half day 5k. Karena firstimer semua, akhirnya saya whatsapp si Melas buat nanya2 mekanisme naek kapal ke Gili Trawangan.

Hop on the the boat yang tiketnya seharga 13k/ekor, 30 menitan dah waktu ampe tiba di Gili Trawangan. Karena niatnya pengen gegayaan snorkeling, setelah nyampe dan makan, bengong sejam krn katanya ga baek baru makan langsung nyemplung ke laut, di tawarin ama orang Gili Trawangan buat nyobain sepeda. Everyone of us said no, karena ga mw rugi itu orang nawarin paket snorkeling 3 Gili seharga 120k udah dapet peralatan snorkeling, exclude lunch. Well, boleh juga.

Ternyata satu boat (kayaknya glass bottom boat), nampung 30an orang dah, pantesan murah. Unfortunately, saya nih ga bisa renang dan belum pernah mencoba renang di kolam renang, apalagi di laut. Pernah si pas SD, but I was tragically

drown and passed out 😦 . Tapi sang awak kapal bilang kalo snorkeling ga mesti bisa renang, yang penting bisa transisi napas dr idung ke muncung pas di aer. Well, ’nuff said, maca kita bedua minus Inda akhirnya nyemplung dan boleh juga. Yah seru lah ya walopun ga kayak bule2 yang ga perlu pake pelampung, bebas nyelam2 dikit ke dalem laut. Kayaknya sih ga dijajakan penyewaan underwater cam, jd emang kegiatan snorkeling ga tercover dengan kamera HP. Untungnya sih si Indra stand by di atas kapal jd kena lah dikit beberapa gambar. We tried to convince Indra to get on the water, but he was too afraid, cuz he cant swim either. But once he tried, it was the most fun moment :D 

Bagaikan perangko, si Indra ga mau pisah dari kapal pas nyoba snorkeling

Bagaikan perangko, si Indra ga mau pisah dari kapal pas nyoba snorkeling

Snorkeling satu jam lebih itu bikin puyeng sodara2…🙄

Berhubung puyeng abis snorkeling ala kadanya, maka saya pun capek dan ga sanggup ngetak ngetik lagi.

Bye!

HAJIMEMASHITE!

Hey, Guys, kawan, teman, keluarga, rekan bisnis, partner kerja, temen lama, orang yang ga dikenal dan siapapun itu. Welcome to my first blog that has nothing to do with any assignment from the campus. Ha ha.

Membulatkan tekad dan memberanikan diri untuk bikin blog takes a few months before it really happens. Writing is not really my thing, apalagi nulis blog. Nulis blog itu susah, seleksi bahasa dan tata desain yang menarik, gitu pikir saya selama ini. La nata kamar aja apa kabar, gimana mw nata desain laman internet😛

Setaunan ini sih lagi getol2nya melakukan perjalanan ke tempat-tempat baru, karena termotivasi kalimat “once a year go someplace you’ve never been before”. Ntah quote dari siapa, yang jelas kalimat itu ngena banget. Sampe akhirnya mencoba traveling pertama kali barengan kawan karib dan adiksi saya ke dunia trip jadi kayak ga terbendung lagi.

Up to this points, saya udah melakukan,,, yahhh,,, lumayan banyak la, perjalanan. And they were awesome, salah satu yg bikin saya tergerak buat terjun aktif di dunia blogging, even though this is gonna be far from interesting blog. Awalnya sih emang masih males, krn di kepala selalu aja lekat asumsi bahwa nulis blog itu mesti komunikatif dalam nyusun2 kata, keren desain dan sebagainya. But they say “just hell with it, go write something you wanna tell the world”. Yah, mereka itu adalah temen2 saya, yang selalu saya cekokin dengan cerita2 trip saya yang buat saya seru dan valuable. Yang pada akhirnya terus meyakinkan saya bahwa saya perlu melakukan ini (agak boring kan kalimat2 dari paragraf awal :P).

I admire blogs and the bloggers (to mention some of them Marischka Prudence’s lifeisanabsurdjourney, Takdos’s whateverbackpacker etc). The way they share what they have, what they experience and all the information the world needs, is valuable. Sebagian besar panduan trip saya datang dari blog di internet. Harapan saya sih, bisa jadi bagian dari dunia blogging, share some stories that might helpful to…. anyone.🙂

Well, aside form the random Japanese term above the subject, please enjoy!